Cerita Dewasa Petualangan Sex Tukang Kredit Mesum

Cerita Dewasa Petualangan Sex Tukang Kredit Mesum

Posted on
Cerita Dewasa Petualangan Sex Tukang Kredit Mesum | Kenalin nama gue Jaka Samudra atau biasa dipanggil Jack biar kerenan dikit. Pekerjaan gue tukang kredit, umur 20 tahun. Selama hidup gue gak pernah kenal namanya pacaran. Boro-boro pacaran, kenal cewek aja gak pernah. Abis setiap mau kenalan, pasti tuh cewek pada lari lihat muka gue yang kayak preman Tanah Abang, kumis kayak Pak Raden, muka gue jadi kayak lebih tua. Tapi semua itu berubah gara-gara satu orang. Siapakah orang itu? Orang itu tak lain dan tak bukan adalah orang yang sedang memarahiku sekarang ini.
 Cerita Dewasa Petualangan Sex Tukang Kredit Mesum Cerita Sex Dewasa Sedarah
Cerita Dewasa Petualangan Sex Tukang Kredit Mesum | ”Gimana sih lo, Jack.. Bsa kerja gak sih lo? Jangan kumis aja lo gedein, setoran juga lo gedein donk!!” omel seorang ibu-ibu kepadaku yang sedang kebingungan meredakan amarahnya. Kenalkan, ibu ini adalah mbak Ida, istrinya pak Anto, bosku. Orangnya sih cantik, toketnya gede, bodi montok kayak Titi DJ, tapi sayang kelakuannya kayak Jeng Kevin, hehehe… Setelah marah-marah panjang lebar, akhirnya berhenti juga setelah ditenangin suaminya. Gue diultimatum suruh bawa setoran lebih banyak kalo masih mau kerja disitu. Sambil dongkol, gue pulang ke rumah.
Cerita Dewasa Petualangan Sex Tukang Kredit Mesum | Besok siangnya, gue berangkat nagih kreditan yang macet-macet. Salah satu target gue adalah pemilik warung di salah satu desa tempat gue keliling. Namanya mbak Dewi. Orangnya cantil, muka khas indo, toket 32B, bodi langsing kayak Kinaryosih, tapi dia rada pendek, hehehe… Suaminya seorang tentara, sedang tugas di aceh selama 2 tahun, punya anak umur 2 tahunan.
Cerita Dewasa Petualangan Sex Tukang Kredit Mesum | Pas gue berhenti depan warungnya, kok sepi Amat, batin gue. Gue panggil-panggil gak ada orang. Ya udah, gue coba masuk aja. Pas gue lewat kamarnya mbak Dewi, gue dengar suara mencurigakan. Insting detektif gue langsung keluar. Pas gue intip pelan-pelan, gue lihat mbak dewi lagi masturbasi pake dildo sambil remes-remes toketnya yang gede kaya balon. Otak gue segera berpikir keras gimana caranya biar gue bisa entotin tuh ibu muda.

 

Gue balik lagi ke depan, trus gue teriak agak kenceng biar dia tahu gue datang. Gak berapa lama, dia menghampiri gue sambil keringetan sama nafasnya ngos-ngosan. Gue tanya, ”Habis ngapain, mbak, sampe ngos-ngosan gitu?” gue berlagak bego.
”Itu, habis nimba air tadi di sumur.” katanya.
”Bilang aja lagi sange berat.” batin gue. ”Eh, kok sepi amat, mbak, si Adit kemana?” tanyaku menanyakan anaknya.
”Lagi nginep ke rumah kakeknya, tadi dijemput.” balasnya.
”Oh, trus gimana, sudah ada belum uangnya buat cicilan minggu ini?” tanyaku.
”Aduh, Jack, minggu depan aja yah. Warung lagi sepi nih, mana kiriman mas Andri belum datang lagi.” jawabnya.
’’Wah, gak bisa, mbak. Saya sudah dimarahi sama bos gara-gara setoran kurang.’’ sergahku.
Dia jadi kebingungan gara-gara gue paksa bayar. ”Ya udah deh, bentar yah, Jack, aku ambil uang dulu.” katanya sambil pergi ke kamarnya.
Gue ikutin dari belakang. Gue lihat lewat celah pintu dia ambil uang dalam kotak diatas lemari agak tinggi sambil jinjit. Tapi tak berapa lama dia hilang keseimbangan trus jatuh sama kotak uang dan barang-barang di lemari ikut berjatuhan, termasuk dildo yang tadi dia pake buat masturbasi. Melihat itu, gue buru-buru bantu buat mungutin tuh barang-barang. Pas gue ngambil dildo, dia melotot lihat gue perhatiin tuh benda dengan seksama.
”Eh, ngapain lo lihat-lihat barang orang, kagak pernah lihat dildo apa lo?” sergahnya.
”Gak, cuma penasaran aja, barang kecil kayak gini apa bisa puas? Gedean juga punya gue.” sambil gue berdiri nunjukin kontol gue ke dia, walau masih pake celana tapi sudah keliatan menggelembung.
”Emangnya punya lo segede tu dildo? Gak percaya gue!” kata mbak Dewi.
”Kalo gak percata, gimana kalo taruhan? Berani gak, mbak?” tantangku.
”Boleh, sapa takut, apa taruhannya?” eh, dia malah nantangin.
”Kalo punya gue emang lebih gede dari tuh dildo, mbak kudu bayar 1 bulan full tidak boleh telat. Kalo gue kalah, mbak gak usah bayar 1 bulan, gimana?” masuk perangkap gak lo, batin gue.
”Ok, siapa takut. Tapi ingat, jangan bohong lo!” jawabnya.
Setelah setuju, mbak Dewi lalu menutup warung dan rumahnya. Setelah semua pintu dan jendela tertutup, dia menghampiriku. ”Udah, ayo cepet buka.” katanya.
”Sabar donk, mbak, nafsu amat sih, gak sabar yah, hehehe…” jawabku.
”Nafsu sama lo? Ih, amit-amit deh.”
Wah, gue dihina. Awas lo, tunggu aja, ntar lo malah nagih sama gue, hahaha… Setelah gue buka celana, plus celana dalam, keluarlah kontol gue yang memang sedang tertidur dengan manisnya.
”Mana, katanya besarnya lebihin dildo gue? Gak taunya loyo gitu.” ejek mbak Dewi.
Wah, kalah nih gue. Tak hilang akal, gue kerjain juga mbak Dewi. ”Gimana mau gede, lha gak ada yang merangsang.” ujarku sambil meliriknya. Dia diem aja sambil liatin kontol gue yang setengah berdiri.
”Ya trus mau gimana donk, Jack?” tanyanya.
”Boleh lihat toketnya mbak gak? Biar cepat gede.” pancingku. Dia diem aja sambil nafasnya mulai berat.
”Ya udah, tapi lihat aja yah, jangan pegang-pegang.” katanya sambil melepas kaos yang menutupi toketnya yang sekel itu. Gile, ternyata dia gak pake bh. Mulai berdiri deh kontol gue dan ternyata sama ukurannya dengan tuh dildo.
”Nah loh, kok sama Jack ukurannya, nilainya gimana nih?” tanya mbak Dewi.
Gue diem aja sambil liatin toketnya sambil elus-elus kontol gue .”Gini aja, kita uji yang rasanya paling enak.” Kataku.
Mbak Dewi langsung kaget mendengar itu. ”Jangan kurang ajar lo, Jack. Gue teriak nih ntar, biar lo digebukin warga.” ancamnya.
”Biar aja pada datang, biar pada lihat mbak Dewi yang udah ditinggal suami 1 tahun, berduaan sama gue lagi gak pake baju sama gak pake celana, biar pada nilai sendiri. Gimana, masih berani teriak?” ancamku.
Mbak Dewi diam, takut kalo aku nekat teriak.
”Udah deh, mbak. Aku tau kok mbak kesepian selama ditinggal suami, mbak jadi main sama tuh dildo. Tadi gue lihat kok, hehehe…” jawabku.
Mbak Dewi tetap diam bagaikan melihat seekor harimau yang hendak menerkamnya, atau lebih tepatnya kerbau, hehehehe… Seperti kata orang dulu, diam tanda setuju (gak tau sapa yang ngomong, bapak gue kali, hahahaha…) Dengan pelan gue dekati dia, dengan pelan pula mbak Dewi mundur ke belakang hingga terjatuh di sofa dengan posisi terjengkang memperlihatkan pahanya yang ditumbuhi bulu-bulu halus. Kupegang paha mulusnya, dia diam. Cuma di sela-sela matanya mengalir setetes air mata.
”Aduh, mbak, jangan nangis deh. Ntar pasti mbak yang pengen nambah, hehehe…” aku tertawa sambil tetap mengelus pahanya yang mulus. Tangan kananku makin naik ke atas, berusaha untuk masuk ke celah hotpantsnya, tetapi dihalangi oleh tangannya.
Aku mengalihkan sasaran. Kulirik daerah dadanya tak terjaga. Segera kucaplok payudaranya yang bulat menggoda dengan bibirku yang seksi, seseksi bibir Kiwil, hahaha… tapi ditambah pake kumis pak Raden. Kujilati puting susunya sambil tangan kiriku meremas dengan lembut dadanya yang kiri. Diserang dua arah seperti itu membuat mbak Dewi kelabakan sehingga pertahanannya yang dibawah berhasil kuhancurkan dengan telak. Aku berhasil menyusupkan tangan kananku ke dalam hotpantsnya dan menyentuh Memeknya. Mbak Dewi langsung kaget hampir berteriak, untung saja aku langsung meredamnya dengan bibirku yang dosi (dower seksi).
”Uumpph… Uuuuhhh… Jack…” lenguh mbak Dewi.
Setelah beberapa saat, aku bisa menemukan itilnya. Langsung aku gosok dengan sekuat tenaga. Dan aku mendapatkan respon yang tak kuduga-duga, mbak Dewi memelukku dengan erat dan melingkarkan kakinya di pinggangku sambil menahan erangannya dengan bibirku. Wow, baru kali ini aku melihat wanita orgasme. Biasanya aku melihatnya di bokep yang rajin aku tonton sejak jaman SD.
Saat mbak Dewi berhasil menenangkan dirinya, aku sudah melepas hotpants dan celana dalamnya. Kontolku yang sudah NB (Ngaceng Berat) kudekatkan ke mulutnya yang dihiasi kumis tipis seperti siapa ya? (penyanyi dangdut yang punya kumis tipis sapa ya ***? Yang tau beritahu ane yah) Awalnya dia menolak, tapi setelah aku paksa, akhirnya dia mau juga. Dengan nafsu kuda kuperkosa mulutnya sampai dia tersedak.
”Jack, udah donk, jangan diterusin yah?!” pintanya memelas.
Enak aja mau distop. Udah konak tingkat tinggi kayak gini mau gak jadi. Dengan muka seperti terminator yang dingin, aku membuka pahanya yang menyembunyikan sejuta kenikmatan. Setelah berusaha cukup lama, akhirnya aku bisa membukanya juga. Sejenak aku terkesima saat melihat Memek mbak Dewi yang ditumbuhi bulu yang lebat. Seumur-umur, baru kali ini aku melihat secara langsung apa itu Memek. Karena penasaran seperti apa rasanya, aku pun menjilatnya. Hhm, rasanya basah rada asin. Aku jadi bingung, kenapa yah kalo di film bokep, yang cowok doyan banget ngejilatin Memek? Karena masih penasaran, aku tetap menjilatinya sampai tiba-tiba paha mbak Dewi mengejang dan mengunci mukaku di selangkangannya. Yang lebih mengejutkanku adalah, dari memeknya keluar air, mukaku jadi seperti disiram suatu cairan asing. Setelah kurasakan, kok gurih yah? Seperti ketagihan, aku pun menyedotnya habis.
”Aaakkhhh… Uuuunnhh… Jack… Ka-kamu… hebat!!!” akhirnya mbak dewi mengakui kejantananku, sang pejantan kerbau, hehehe…
Setelah memberi waktu untuk mbak Dewi beristirahat, aku pun menyuruhnya untuk menghadap ke kaca besar yang ada di ruang tamu. Kaca yang bagian luarnya gelap sehingga orang luar tidak bisa melihat ke dalam, tapi orang di dalam bisa melihat keluar dengan jelas.
”Jack, jangan disini. Di kamarku saja yah?!” pinta mbak Dewi. Aku diam dan melotot padanya sehingga dia diam tak bisa protes lagi. Aku ingin mempermalukan dia gara-gara menghina mukaku yang ganteng seperti Dude Herlino (narsis kali aku +logat batak+) Hehehehe…
”Aaaaakkh… Eeeeeessshh… Jack… Beesssaaaaarnyaaaa…” desah mbak Dewi saat aku melesakan kontolku dengan pelan karena aku ingin merasakan apa itu nikmatnya ngentot. Wow, rasanya seperti surga. Ternyata enak banget!!
”Jaaa… jaaanngaan… Ceeeppat-ceeepppatt… Jack!!” pinta mbak dewi saat aku menggenjotnya sekuat tenaga sehingga dadanya yang montok menempel ketat ke kaca. Karena takut ada orang yang melihat kami, maka aku pun menurunkan tempo genjotanku. Tapi sepertinya aku terlambat karena saat menolehkan mukaku ke kaca, aku terdiam seperti patung karena dibalik kaca itu ada seraut wajah yang menatapku dengan tajam.
Aku terpaku bagaikan tikus yang akan dimangsa ular. Disana, Bu Selvi, tetangga mbak Dewi, janda yang berumur sekitar 38 tahun, melihatku. Bu Selvi orangnya cantik, maklum masih ada keturunan amoy. Dadanya termasuk besar, 32C. Aku sih sebenarnya sudah merhatiin dia sejak pertama kali aku keliling kompleks ini.
Dengan penasaran dia melihat ke dalam rumah sambil celingukan memanggil mbak Dewi, katanya, ”Mbak… mbak Dewi, mau beli shampo nih.” dia memanggil mbak Dewi, padahal orang yang dipanggil sedang dibawah kuasaku untuk mereguk kenikmatan dunia.
Aku dan mbak Dewi diam tak bergerak, takut ketahuan. Kulihat toket mbak Selvi bergerak ke kiri ke kanan mengikuti gerakan tubuh sang pemilik. Melihat hal itu, tak terasa kontolku malah ikut tambah tegang dan tanpa sadar aku gerakkan secara perlahan.
”Uuuummh… Eeeeeessshh… Eeeehhh…” mbak Dewi menggigit bibir bawahnya untuk meredam suara karena ulah nakalku.
Setelah hampir tiga menit melihat rumah mbak Dewi yang kosong, mbak Selvi pun beranjak pergi. Kulihat dari jauh bokongnya yang semok menggodaku untuk menjamahnya. Aku ingin membuktikan perkataan orang-orang kalau bu Selvi sering ngentot sama mang Kosim, tukang becak langganannya, itu betul apa tidak. Tapi untuk sekarang, aku ingin kosentrasi untuk menundukkan mbak Dewi. Kupegang pinggulnya yang ramping dan mulai kembali memaju mundurkan tongkat wasiatku dengan tempo sedang.
”Aaaahhh… Ja-jaacck… Eeeehhh… Uuummnh…” hanya suara itu yang keluar dari mulut mbak Dewi.
Setelah beberapa saat, aku mulai bosan juga dengan posisi ini. Maka dengan posisi kontol gue masih menancap di memeknya, aku pun menuntun mbak Dewi ke kamarnya.
”Jack, lepasin donk. Ke kamarnya jalan aja yah, eeeehh… AAAKHH…!!!” erangnya saat aku menghujamkan kontolku dengan keras.
”Udah, mbak. Nikmatin aja, jangan banyak cingcong.” jawabku.
Setelah sampai di kamarnya, aku membaringkan tubuh montoknya di kasur tempat dia dan suaminya biasa bercinta. Melihat dadanya yang membusung naik turun seiring hembusan nafasnya yang memburu, aku pun segera menghisap dan memilinnya dengan buas sehingga membuat mbak Dewi blingsatan tak karuan.
”Gimana, mbak, enak kan servisku?” tanyaku memberi waktu istirahat pada mbak Dewi.
”H-hebat, Jack. Aku sampe deg-degan saat ada mbak Selvi tadi. Tapi ingat yah, Jack, jangan sampe orang tahu soal ini, ntar bisa jadi masalah.”
”OK deh, mbak tenang aja. Gimana, sudah siap belum?” tanyaku saat aku melihat mbak dewi mengurut kontolku dengan lembut.
”Ayo sini puasin gue.” tantangnya.
Dengan bernafsu, aku langsung menindihnya. Kucium bibirnya dengan rakus dan kukait-kaitkan lidahku dengan lidahnya, seperti mengajak berdansa dalam birahi.
”Uuuumh… Eeeeehhhhmm… UUUUHHMM…” erangnya tertahan saat aku secara tiba-tiba memasukkan kontolku dengan cepat ke dalam memeknya. Kugenjot tubuh sintalnya sambil memilin putingnya yang berwarna merah kecoklatan. ”Aku mau keluar, Jack…!!” erang mbak Dewi sambil melingkarkan kakinya yang mulus ke pinggangku.
”Sebentar,mbak. Aku juga mau keluar…” sambil kupercepat kocokanku ke memeknya. Selang beberapa menit kemudian, ”AAAAKKKHH… AAAAKKKH…” CREEET…! CCRREEET…! CCREEEET…! kami berdua mencapai puncak bersama-sama.
Setelah beristirahat, kulihat mbak Dewi berjalan ke arah lemari dan kembali sambil membawa uang. ”Lho kok bayar cicilan sih, mbak, kan taruhannya batal?”
”Gak pa-pa, sekalian sebagai ungkapan rasa terima kasih karena lo dah muasin gue.” ujarnya sambil memberikan uang kepadaku. Wah, enak juga, sudah dapat uang, dapat ngentot gratis pula, hehehe…
”Oh iya, mbak, kata orang-orang, bu Selvi itu sering ngentot sama mang Kosim yah?” tanyaku.
”Ho-oh, aku pernah lihat mang Kosim masuk ke rumahnya mbak Selvi, terus keluarnya kayak loyo gitu.” terang mbak Dewi.
Hmm, bisa gue manfaatin juga nih, hehehehe… (pikiran setan jalan)
***
“Aaakkh… Iiikkkh…” hanya suara itu saja yang terdengar dari dalam rumah sederhana dan juga merangkap warung kopi. Di dalamnya terlihat seorang perempuan sedang digarap oleh dua orang laki-laki. Dua orang itu tak lain adalah aku sang tukang kredit idaman ibu-ibu se-indonesia, Jack, hehehehe… Sedangkan laki-laki yang lain adalah seorang tukang becak yang biasa mangkal di warung tersebut bernama mang Kosim, orangnya tua sekitar 50 tahunan. Tubuhnya kurus kering, hitam pula, hahaha… Bagaimana bisa seperti ini? Mari kita mundur beberapa hari yang lalu.
Saat itu aku sedang keliling menagih kreditan macet. Tanpa sengaja aku melihat mang Kosim berjalan terburu-buru ke dalam sebuah rumah kosong di belakang kebun pisang yang biasa dipake buat main sama anak-anak sekitar situ. Karena agak mencurigakan, aku pun mengikutinya secara diam-diam. Saat mendekat rumah tersebut, aku mendengar suara yang sangat kukenal.
”Aaakkkh… Uuukkh… Ma-mang… Pelan-pelan donk…”
Saat kuintip lewat jendela, kulihat mang Kosim sedang menyusu pada seorang wanita dengan rakusnya. Payudara wanita itu yang bulat dan segede melon disedotnya dengan rakus. Kulihat perempuan tersebut adalah bu Selvi, seorang janda kembang di desa tersebut. Sambil menyusu, mang Kosim juga mulai membuka baju bu Selvi. Mungkin karena terbiasa, maka dalam sekejap saja baju bu Selvi sudah hilang, sekaligus celana dan celana dalamnya. Begitu selesai membuka baju bu Selvi, mang Kosim pun langsung merebahkan tubuh montok bu Selvi di atas kasur kumal yang ada disana. Tanpa memberi kesempatan wanita itu untuk bernapas, mang Kosim langsung membenamkan kepalanya ke selangkangan bu Selvi dan dengan rakusnya dia menjilati lubang memek wanita cantik itu. Diserang begitu gencar membuat bu Selvi kelabakan.
”Aaaakkk… Yaah… Terus… Terus… Jilat terus…” erang bu Selvi di tengah serbuan lidah mang Kosim di selangkangannya. Sekitar lima menit kemudian, tiba-tiba tubuh bu Selvi menegang dan mulutnya mendesis seperti orang kepedasan. Rupanya dia telah orgasme hanya dengan tehnik lidah dari mang Kosim. Setelah beristirahat sejenak, mang Kosim pun mulai membuka seluruh pakaian yang dikenakannya. Saat membuka kolornya, aku sempat terkejut melihat ukuran batang kontolnya.
”Wah, nih aki-aki udah tua, tapi kontolnya gede juga.” batinku.
Dengan kasar mang Kosim membuka paha bu Selvi, sedangkan bu Selvi hanya diam sambil menunggu saat-saat pencoblosan. Dengan perlahan mang Kosim mulai menerobos lubang memek bu Selvi. Perlahan kontol laki-laki itu mulai masuk.
”Aaaaakkkhh… Mang… B-besar banget…” bu Selvi mendesah dengan nikmat saat kontol mang Kosim mulai menjejali memeknya. Dengan penuh nafsu, mang Kosim mulai memaju mundurkan kontolnya dengan tempo sedang.
Saat sedang enak-enaknya mengintip, aku dikagetkan dengan tepukan di punggungku. ”Hayo, lagi ngapain, Jack?” tanya si seksi yang tiba-tiba menepuk punggungku. Hampir saja aku teriak gara-gara kaget.
”Sst, jangan berisik, mbak. Lagi ada tontonan seru nih.” sergahku pada mahluk seksi yang tak lain adalah mbak Dewi, salah satu korbanku, hehehe…
Dengan penasaran dia ikut melongok ke dalam rumah kosong. Saat itu mang Kosim sudah berbaring di kasur dan bu Selvi tengah menaiki tubuh cekingnya dengan liar sampai susunya yang besar itu memantul-mantul bagaikan bola bekel. Melihat hal itu, tangan mang Kosim pun mulai meremasnya dengan gemas.
”Aaaakkhh… Jangan keras-keras, Mang…” erang bu Selvi karena merasa ngilu di susunya karena diremas dengan ganas oleh mang Kosim.
Mendengar hal itu, mang Kosim bukannya menghentikan aksinya, tapi malah memilin-milin puting bu Selvi sehingga si empunya semakin mengerang keenakan sambil mempercepat goyangannya. Tak sampai sepuluh menit, tubuh bu Selvi menegang dan teriakan khas wanita yang mendapat kepuasan pun keluar dari bibirnya yang seksi. Tanpa memberi waktu istirahat, mang Kosim langsung berguling dan menindih bu Selvi sebentar tapi lalu dilepaskan dan menyuruh bu Selvi nungging. Tanpa menunggu lagi, dia langsung melesakan kontolnya ke dalam memek bu Selvi sambil memompanya dengan liar. Tak lupa dia menampar-nampar bokong putih bu Selvi sampai terdapat bekas kemerahan disana.
Melihat adegan panas yang ada di rumah kosong tersebut, tanpa disadari, mbak Dewi mulai terangsang. Itu terlihat dari nafasnya yang mulai tak teratur dan pahanya dia gesek-gesekkan. Melihat hal itu, timbul ide jahilku. Kulirik lehernya yang jenjang, aku tergoda untuk menciumnya dengan lembut. Mendapat serangan kejutan itu, mbak Dewi mulai gelisah dalam melihat adegan hot di dalam antara mang Kosim dan bu Selvi. Dia diam saja, tapi nafasnya mulai tersengal-sengal. Dengan jahil aku mulai memasukkan tanganku ke dalam kaosnya dan memijat susunya dengan lembut, tapi kuhindari putingnya. Lama-kelamaan nafasnya mulai memburu dan dari bibirnya mulai terdengar lenguhan lembut. ”Ssssshhhh… Eeeehhhmm… Sssshh…”
Dengan tiba-tiba kupelintir putingnya hingga, ”Aaaaakkkhhh…” dia menjerit. Aku pun kaget dan segera melepaskan tanganku sambil melihat kegiatan mang Kosim di dalam rumah karena takut ketahuan. Kulihat mang Kosim masih sibuk menggenjot tubuh mulus bu Selvi, tapi sekarang dalam posisi menyamping. Mbak Dewi terlihat marah, tapi sebelum dia membuka mulutnya, aku sudah menciumnya dengan ganas. Awalnya dia menolak, tapi akhirnya dia membiarkan saja aksiku itu.
Sambil berciuman, tanganku mulai bergerilya ke dalam kaosnya dan memijat susunya dengan lembut. Tangan mbak Dewi pun tak mau kalah, dia mulai membelai kontolku yang ada di balik celana dan membuka resletingku hingga, ”TOOIIING…!!!” menyembullah dengan gagahnya kontolku yang telah memberikannya kenikmatan dunia beberapa hari yang lalu. Mbak Dewi segera duduk bersimpuh dan mulai menjilati kontolku dengan liar bagaikan menjilat permen.
”Ssssshhh… Mbak…” erangku karena merasakan nikmatnya bibir seksinya. Saat terasa aku mau keluar, aku pun melepaskan kontolku dari mulutnya dan langsung membalikkan posisi mbak Dewi menghadap tembok dan menurunkan celana sekaligus CD-nya hingga terpampang lah di hadapanku paha dan memek mbak Dewi yang siap memberiku kenikmatan dunia. Tanpa menunggu lama, kuposisikan kontolku di belahan memek mbak Dewi dan kudorong perlahan-lahan hingga amblas seluruhnya dan segera kugenjot dengan cepat karena dari tadi aku sudah terangsang dengan permainan mang Kosim dan bu Selvi.
Omong-omong, mereka sudah selesai belum yah? Kulihat di dalam rumah, bu Selvi sudah terkapar di atas kasur tua dengan mang Kosim masih memompanya dengan penuh semangat. Tak mau kalah, aku pun mulai memompa tubuh mbak Dewi dengan liar juga. Mbak Dewi hanya bisa bergumam saja karena takut ketahuan mang Kosim dan bu Selvi.
Saat aku sedang enak-enaknya memacu kontolku di memek mbak Dewi, aku dikagetkan dengan suara deheman yang keras dari belakangku. Saat kulihat, aku terkejut bukan main.
”Ma-maaf…” hanya kata itu yang keluar dari seorang yang memergokiku sedang menggenjot mbak Dewi dari belakang. Orang itu tak lain dan tak bukan adalah Nadya, salah seorang anak kost yang ngekost di rumah bu Selvi. Dengan muka merah, dia langsung pergi dengan tergesa-gesa meninggalkan aku yang sedang melongo tapi masih terus menggenjot tubuh mbak Dewi yang sedang birahi tinggi.
”Jack, siapa tadi? Hhhhheeemmm…” kata mbak dewi sambil memutar-mutar pantat bahenolnya.
”Anu, mbak, si nadya tadi mergoki kita.” kataku datar sambil meningkatkan genjotanku di memeknya.
”Aaaaakkkhh… Eeeeekkkhhh… J-jangan cepat-cepat, Jack! A-aku dapet… AAAAAKKKKKHHHH…” teriaknya.
Terasa kontolku disemprot cairan hangat di dalam memek mbak Dewi. Melihatnya mendapat orgasme, aku semakin semangat menggenjotnya sehingga tanpa kusadari ada sepasang mata yang tengah melihat kami yang sedang berpacu dalam birahi.
”Wah-wah, Jack, dapat rejeki kok gak bilang-bilang.” aku dikagetkan dengan suara yang sudah kukenal ini dari belakangku. Ya, dia adalah mang Kosim yang tanpa kusadari sudah berada di belakangku sambil memeluk bu Selvi di sampingnya. Sungguh terlihat perbedaan yang mencolok, mang Kosim yang hitam, kurus dan dekil, dengan bu Selvi yang putih, montok dan seksi.
”Ah, mang juga dapat mainan asik, lupa sama gue. Ngapain gue mesti inget sama mang Kosim.” balasku sambil tetap menggenjot tubuh mbak dewi.
”Ya maaf atuh, lupa aku sama lo. Habis mainannya enak banget sih. Gimana kalo tukaran, mau gak?” tanya mang Kosim sambil tangannya meremas susu bu Selvi.
Melihat susu bu Selvi yang montok, aku pun tergiur dengan penawaran mang Kosim. Aku segera melepaskan kontolku dari memek mbak Dewi sambil melangkah mendekati mang Kosim. Terlihat bu Selvi mengamati dengan seksama batang kontolku yang mengkilat karena cairan orgasme mbak Dewi tadi. Dengan didorong mang Kosim, bu Selvi pun mendekatiku sambil tetap melotot melihat kontolku.
”Jack, jangan disini donk, ntar kalo ketahuan orang gimana?’’ usul mang Kosim.
Aku jadi berpikir, dimana yah yang enak untuk pesta seks ini. ”Alah, ke rumah mbak Dewi aja, kan mumpung lagi sepi. Anaknya lagi ke rumah kakeknya.” usulku sambil memegangi susu bu Selvi seolah-olah sedang mengukur beratnya dan besarnya.
Dengan tergesa-gesa kami berempat memakai pakaian masing-masing dan pergi ke rumah Mbak Dewi. Setelah sampai, aku langsung menggandeng bu Selvi ke dalam kamar, sedangkan mang kosim sudah memeluk mbak Dewi sambil meremas bokong semoknya di ruang tamu.
Di dalam kamar, tanpa menunggu lama, aku segera melucuti pakaian bu Selvi. Dia hanya pasrah sambil menatapku dengan sayu saat kuremas susunya yang selama ini menjadi incaranku. Terasa sangat kencang, hangat dan kenyal (kayak pudding aja, hehehe…) tanda kalau dia selalu menjaga tubuhnya dengan teratur. Mbak Selvi hanya memejamkan mata tapi terasa nafasnya mulai memburu dan putingnya mulai mengeras. Tiba-tiba aku merasa ada yang membelai kontolku, dan lama kelamaan menjadi kocokan lembut. Wah, tidak kukira ternyata bu Selvi diam-diam nafsunya gede juga, mungkin gara-gara kelamaan ditinggal sama suaminya kali.
”Bu, sudah lama yah main sama mang Kosim?” tanyaku sambil tetap memainkan puting susunya.
”Aaakkkhhh… B-baru 1 b-bulan kok, J-jack…” jawabnya terbata-bata karena aku mulai menyusu pada payudaranya yang montok kayak punya MAGDALENA, sambil kumainkan putingnya dengan lidahku. Tiba-tiba aku dikejutkan saat dengan penuh nafsu bu Selvi mendorong tubuhku ke atas ranjang dan langsung melucuti pakaianku.
”Bu, sabar, Bu. Biar saya buka sendiri.” kataku sambil memegang tangan bu Selvi yang mulai menarik turun celana dalamku, Dalam hatiku, ”Wah, ini sih bukan gue yang merkosa, tapi gue yang merasa diperkosa. Tapi gue juga kepengen sih, hehehe..”
”Udah, diam saja kau. Aku sama mang Kosim udah tahu kalian ngintip gara-gara suara desahan mbak Dewi yang lumayan kencang, tapi aku diamkan saja, pengen tahu reaksi kamu. Eh, tak tahunya kamu malah main juga sama mbak Dewi, mana kelihatannya si Dewi nikmat banget. Aku kan juga pengen ngrasain kontol kamu, Jack.” jelasnya panjang lebar sambil tangannya mengocok kontolku dengan lembut.
Lama-lama kocokan lembutnya menjadi kocokan yang cepat tapi tetap enak dikarenakan kulit tangannya yang lembut dan halus, lalu… HUUUUPP! dimasukannya kontolku ke dalam mulutnya dan mulai terasa sensasi hangat menjalar di batang kontolku saat dia mengemutnya. Wah, terasa sekali pengalaman bu Selvi dari tehniknya mengoral Penisku sampai caranya memainkan lidahnya. Aku yang memang dari tadi sudah menahan birahi, tak sanggup lagi menahan luapan sperma yang sudah mau keluar, tapi lagi-lagi aku dikagetkan dengan ulah bu Selvi yang mencengkeram batang kontolku dengan kuat sehingga sperma yang mau keluar malah masuk lagi tak jadi keluar.
”Jangan di luar dong keluarnya, aku pengen ngerasain spermamu di dalam memekku.” katanya sambil memasukan kontolku ke dalam memeknya. Terasa sekali peretnya sampai aku merem melek keenakan. Setelah masuk semua, bu Selvi diam saja.
Aku yang bingung pun mulai menggerakkan pinggulku, tapi ditahan oleh bu Selvi sambil berkata, ”Jack, diam dulu dech. Rasakan saja, jangan banyak bergerak.” tiba-tiba aku merasakan batang kontolku dipijit-pijit dari dalam memeknya. Oh, sungguh enaknya. Baru kali ini aku merasakan sensasi ini.
”Gimana, Jack, enak gak?” tanya bu Selvi.
Aku hanya bisa mengacungkan jempolku karena aku tak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata. Setelah melihat isyaratku, bu Selvi hanya tersenyum sambil mulai menggoyangkan pantat semoknya.
”Aaaaakkkhh… Eeeekkkhhh… Uuuuuhhhhmm…” hanya desahan saja yang terdengar di dalam kamar itu, desahan dua insan yang sedang berpacu bersama menikmati surga dunia.
lima belas menit berlalu, lama-lama goyangan bu Selvi mulai semakin cepat dan juga suara desahannya yang mulai agak keras pertanda dia mendekati puncak kepuasan. Timbul ide isengku untuk membalasnya atas perlakuannya tadi. Dengan tanpa disadarinya, aku mengangkat pinggulku setinggi-tingginya. Alhasil serangan dadakanku membawanya ke puncak kenikmatan dunia.
”AAAAAKKKKHHH…” terdengar desahan nikmat yang keluar dari bibir tipisnya disertai dengan ambruknya tubuh bu Selvi diatas tubuhku. Terasa sekali betapa padat susunya saat bersentuhan dengan dadaku yang berbulu.
”Jack, kamu nakal juga yah ternyata.” godanya di sela-sela desahan nafasnya.
”Nakal tapi suka kan?” balasku sambil menggoyang pinggulku dengan lembut yang dibalasnya dengan senyuman genit.
Tanpa membuang waktu, aku mambalik tubuh bu Selvi sehingga kini aku yang berada diatas dan mulai menggoyangkan pinggulku dengan cepat karena aku sudah tidak bisa menahan gejolak nafsu yang dari tadi berkobar di batang kontolku, hahahaha…
Bu Selvi hanya pasrah ketika kugenjot dengan kasar dan cepat. Hanya terdengar desahan lemah yang keluar dari mulutnya. Tak sampai sepuluh menit, aku sudah merasakan spermaku sudah di ujung. Tanpa dapat dibendung lagi, tumpahlah semua spermaku di memek bu Selvi. Terlihat dia juga merasakan kepuasan.
Setelah istirahat, aku dan bu Selvi mengobrol. ”Bu, kok bisa main sama mang Kosim, gimana sih ceritanya?” tanyaku membuka obrolan.
”Awalnya gara-gara iseng, Jack. Aku menggoda mang Kosim, eh gak tahunya dia nekat memperkosaku, terus jadi ketagihan deh aku.” jawabnya sambil memelukku dan memainkan kontolku yang sedang beristirahat setelah pertempuran sengit tadi.
Aku manggut-manggut, lalu… ”Bu, anak-anak kost di rumah ibu cantik-cantik ya, apalagi si Nadya. Apa dia gak ada yang ngapelin, bu?” tanyaku penuh selidik.
”Gak ada, Jack. Si Nadya orangnya pendiam, tapi diam-diam tuh anak nafsunya gede lho.” jawabnya.
”Kok ibu bisa tahu?” tanyaku semakin penasaran.
”Ibu pernah mergokin dia masturbasi di kamar, Jack.” jawabnya sambil mulai memakai bajunya yang berserakan di lantai.
”Wah, bisa dimanfaatin nih info.” kataku dalam hati sambil keluar kamar.
Saat keluar, kulihat mbak Dewi sedang digenjot sama mang Kosim di sofa. Nah, sejak saat itulah aku dan mang Kosim seperti dua orang sahabat karib yang selalu berbagi, yang dalam hal ini berbagi perempuan, hahaha…
***
Di suatu siang, saat sang mentari bersinar dengan terang, tanpa terhalang sang awan, terlihat dari kejauhan seorang pengendara motor yang tengah melaju melewati padatnya lalu lintas di sebuah kota kecil di Jawa Timur. Dengan lincahnya dia melewati setiap rintangan yang menghalanginya, melaksanakan pekerjaannya. Orang itu tak lain dan tak bukan adalah aku, Jack sang tukang kredit kesayangan para ibu-ibu, hahaha…
Saat sedang melaju dengan santai ditemani motor Revo kesayangan, aku melewati salah satu sekolah menengah atas favorit di kotaku tercinta ini. Melihat para murid yang pada pulang sekolah mengingatkanku pada masa sekolahku. Yah, walau aku termasuk siswa yang tidak populer dengan para cewek, tapi semua itu berubah sejak aku bertemu dengan mbak Dewi dan bu Selvi, dimana setiap saat aku bisa merasakan hangatnya tubuh seorang perempuan.
Saat sedang bernostalgia ria, aku melihat sesosok wajah yang cukup kukenal sedang menatapku dan tersenyum dengan gigi yang tak lengkap lagi, ditambah tubuh cekingnya itu, dia melambaikan tangan padaku. Orang itu tak lain dan tak bukan adalah mang Kosim, sang sahabat dalam urusan ranjang, hehehe…
”Jack, gimana, sudah dapat mangsa baru apa belum lo?” tanyanya dengan penuh harap.
”Emang sudah bosen sama bu Selvi dan mbak Dewi, Mang?” tanyaku balik.
”Bukan bosen, Jack. Lo sendiri kan sudah tahu suaminya si Dewi sudah balik dari tugasnya, jadi cuma bisa uhuk-uhuk sama bu Selvi doang.”
”Wah, belum dapat, Mang, gue. Kan langganan becaknya mang Kosim banyak, masa gak ada yang bisa dikelonin sih?”
”Banyak sih, Jack. Tapi kan gue juga pilih-pilih calon mangsa juga. Masa ibu-ibu jelek gue embat juga, bikin merana kontol gue aja.”
”Kan gak semua langganan mang Kosim ibu-ibu semua, sekali-kali daun muda juga gak apa-apa,” kataku sambil mataku jelalatan melihat cewek-cewek SMU yang baru pulang sekolah.
”Ya deh, Jack, gue usahain. Tapi lo juga usaha donk. Eh, Jack, udah dulu yah, tuh langganan gue udah keluar. Gue kerja dulu.” balas mang Kosim sambil meninggalkanku, menghampiri seorang murid SMU.
Dari kejauhan aku melihat seorang gadis yang kukenal, dia adalah NADYA, cewek yang memergokiku saat sedang menggarap mbak Dewi di kebun pisang. Sebenarnya anaknya cantik, tingginya sekitar 164cm. Dadanya gede booo, ukuran 36B. Kulitnya kuning langsat, tambah cakep kalo lagi make kacamata, dengan hidung mancung kayak Asmirandah. Saat aku hendak menghampirinya sekedar untuk menawarkan tumpangan pulang, aku melihat sesosok cowok yang juga aku kenal mendekati Nadya. Dia adalah Tono. Sekedar info, Tono ini adalah adiknya Ryan, musuh bebuyutan gue di masa sekolah. Denger-denger sih si Tono tukang maen cewek dan punya bekingan preman. Sebenarnya anaknya tampan, kaya, tinggi lagi, tapi semua itu tertutup sama kelakuan bejatnya yang suka mainin cewek, make narkoba, sama suka malakin adik kelasnya.
Mengingat latar belakang si Tono yang kelam, gue cuma memperhatikan dari jauh mau diapakan si Nadya. Keduanya sepertinya terlibat dalam percakapan yang serius. Tak berapa lama, terlihat Nadya menampar Tono dan pergi sambil cemberut. Entah apa isi pembicaraan mereka. Tono mengikuti Nadya secara diam-diam. Melihat itu, aku pun mengikutinya berjalan kaki, tak lupa kutitipkan motor kesayanganku ke salah satu penjaga warung dekat situ. Ternyata benar dugaanku, saat melintas di daerah yang cukup sepi, kulihat mereka berdua sudah menghilang dari pandangan. Saat kucari-cari, aku mendengar suara teriakan yang tertahan diantara rimbunnya tanaman tebu. Setelah kutelusuri lebih dalam, kulihat Tono sedang mencoba memerkosa Nadya. Kulihat seragam atas Nadya sudah sobek dan roknya melorot sampai mata kaki. Tubuh sintalnya tengah dipeluk Tono sambil mencoba menciumnya. Melihat hal itu, timbul sifat pahlawanku.
Tanpa pikir panjang, aku mengambil sepotong kayu dan kuayunkan ke kepala Tono. Tapi tanpa diduga, ternyata yang kuambil tadi adalah batang tebu, sehingga bukannya pingsan, Tono malah sadar akan kehadiranku.
”Eh, kunyuk, ngapain lo ganggu usaha orang? Pengen mati lo.” ujarnya sambil memegang kepalanya yang pening.
”Lo tuh yang kunyuk! Usaha yang bagus donk, usaha kok merkosa?!” balasku.
”Oh, nantangin lo. Gue matiin lo!” katanya sambil mengambil pisau lipat yang ada di kantongnya.
”Ayo, siapa takut?” kataku tak kalah sengit.
Pertarunganku dan Tono pun tak bisa dihindarkan. Untung saja saat aku masih sekolah, aku ikut ekstra karate. Yah, walau cuma ikut 1 semester doank. Setelah hampir 10 menit perkelahian yang tak seimbang itu, akhirnya aku bisa menangkap pergelangan tangan Tono yang memegang pisau dan memelintirnya sehingga pisaunya terjatuh. Tak sampai di situ, kupegang kepalanya dan kuadu dengan lututku. Hasilnya darah segar mengucur dari hidungnya dan tubuhnya langsung jatuh di atas tanah. Saat akan kuhabisi dengan serangan lanjutan, aku dikagetkan dengan sensasi pening yang melanda kepalaku, dan tak lama kemudian semuanya berubah hitam. Aku pingsan tak sadarkan diri.
***
”Mas… Mas… Mas…” hanya kata itu yang terdengar saat aku mulai sadar dari pingsanku. Kulihat sekelilingku, aku melihat banyak orang dan ada Nadya yang menungguku di sisiku sambil memegangi tanganku. Saat aku mencoba untuk bangun, aku merasakan sakit yang teramat sangat di belakang kepalaku sehingga membuatku kembali tertidur di atas kursi milik salah satu warga sekitar tempat perkelahianku dengan Tono. Aku yang masih kebingungan bertanya pada Nadya apa yang terjadi? Dia menjelaskan bahwa selama pertarungan sengitku dengan Tono, dia berhasil kabur dan meminta bantuan warga sekitar. Saat mereka menemukanku, aku sudah dalam keadaan tak sadarkan diri di tengah sawah sehingga dibawa ke salah satu rumah warga.
Semenjak saat itu, hubunganku dengan Nadya semakin dekat. Tiap hari aku selalu mengantar dan menjemputnya pulang sekolah, takut terjadi apa-apa lagi, padahal aku sudah tak tahan untuk meremas toketnya. Gimana mau tahan, setiap gue bonceng, pasti Nadya memeluk erat gue dari belakang. Terasa banget dah tuh toket, mana tangannya nakal lagi, suka nyenggol-nyenggol kontol gue. Ugh, pokoknya kalau udah gak tahan, gue pasti nyari bu Selvi, terus gue genjot habis-habisan tuh janda kembang sampai klenger.
Tapi sudah beberapa minggu ini gue gak nggenjot bu Selvi karena gue mau konsentrasi dulu ke calon korban baru gue, si Nadya. Suatu hari, seperti biasa gue jemput dia pulang sekolah.
”Nad, si Tono sudah gak gangguin lo lagi kan?” aku membuka pertanyaan.
”Sudah gak masuk lagi, mas, sejak kejadian dulu. Katanya sekarang dia jadi buronan polisi gara-gara narkoba.” jawabnya sambil tangannya melingkar di pinggulku.
”Nad, lo gak ngomong sama siapa-siapa kan masalah gue sama mbak Dewi?” tanyaku memancing reaksinya.
”Gak kok, mas.” jawabnya singkat sambil kulihat dari kaca spionku mukanya sedikit memerah. ”Emang enak ya, mas, rasanya gituan?” tanyanya memancing reaksiku.
”Wah, nih anak, belum gue rayu sudah nanya duluan. Kesempatan nih.” otak encerku mulai berjalan menyusun rencana untuk menikmati tubuh mudanya. ”Enak banget, Nad. Emang lo belum pernah ML ya?” balasku.
”Enakan mana sama main sendiri, mas?” balasnya menghindari pertanyaanku.
”Ya enakan berdua lah. Enaknya bisa 100x lipat, Nad.” balasku menyebar jebakan.
Nadya hanya diam saja selama perjalanan pulang. Saat sampai di kost-kostannya, seperti biasa aku langsung memutar motorku sambil pamit pada Nadya. Tapi kali ini beda, saat aku mau pamit, Nadya menahanku. ”Mas, tolongin aku yah, komputerku rada rusak. Kalo bisa dibetulin donk.” Katanya.
Melihat ada kesempatan, aku pun langsung memarkirkan motorku dan mengikuti Nadya masuk ke dalam kamar kostnya. Di tengah jalan, aku berpapasan dengan bu Selvi. Saat aku menatapnya, aku kerlingkan mataku kepadanya dan dia hanya tersenyum saja. Setelah masuk ke dalam kamar kost Nadya, aku langsung menghidupkan komputer. Nadya pamit ingin ganti baju dulu di kamar mandi. Aku hanya mengangguk tanpa berkata apa-apa.
Setelah komputer nyala, aku mulai mengotak-atiknya. Kelihatannya tidak rusak berat, cuma perlu hapus beberapa aplikasi yang sudah tidak diperlukan saja. Setelah benar, iseng aku pun melihat-lihat file di komputer Nadya. Perhatianku tertuju pada folder video yang agak mencurigakan. Kenapa mencurigakan? Karena setiap buka tuh folder, di dalamnya selalu ada folder lagi, kadang 3 – kadang 4 folder. Dengan sabar aku membuka folder-folder tersebut dan akhirnya dapat jackpot juga, hehehe…
Saat kubuka video yang hanya berjudul angka tersebut, aku melihat pemandangan yang mengejutkan. Ternyata itu adalah video Nadya yang sedang masturbasi. Saat sedang enak-enaknya melihat pemandangan tubuh muda Nadya, aku mendengar suara dari belakang, ternyata itu adalah Nadya yang telah selesai ganti baju.
”Ah, mas Jack, jangan dibuka donk, kan malu, mas.” perintahnya sambil mendorongku kesamping. Aku yang ingin menggodanya pun tak ingin pindah dari tempatku duduk sehingga terjadi pertarungan kecil, dan tanpa diduga, Nadya mendorongku dengan keras. Aku yang tak mau jatuh, secara refleks memegang tangan Nadya sehingga kami berdua jatuh dengan posisi Nadya menindihku dan tanganku yang nakal mendarat tepat di payudaranya yang montok.
Entah siapa yang memulai, aku dan Nadya lalu berciuman dengan ganas. Ternyata diam-diam Nadya punya nafsu besar juga. Setelah 5 menit berciuman, aku berinisiatif mengakhiri ciuman tersebut. Kulihat mata Nadya mulai sayu, nafasnya pun juga sudah memburu. Dengan lembut kugendong dia ke atas tempat tidur. Dia hanya pasrah ketika aku mulai menanggalkan pakaiannya sehingga dia hanya mengenakan bra dan celana dalam warna krem. Aku kagum dengan bentuk tubuhnya, walau umurnya baru 16 tahun tapi tubuhnya bagaikan salah satu model kesukaanku.
”Ah, mas, jangan gitu ah lihatnya, malu aku.” katanya sambil menutupi tubuhnya dengan selimut. Dengan tak sabaran aku mulai membuka bajuku sampai aku tinggal mengenakan celana dalam saja.
”Ih, apaan tuh, mas, kok berkedut-kedut? Mana gede lagi.” tanya Nadya sambil menunjuk kontolku yang tegang tapi terhalang celana dalamku.
”Dibuka dong, Nad, biar gak penasaran, hehehe…” balasku sambil bersimpuh disampingnya. Dengan ragu-ragu Nadya mulai membuka celana dalamku dan TOOOOEEENGG! Muncullah kontolku dengan gagahnya, dan tanpa sengaja terkena pipi mulus Nadya.
”Mas, gede banget, anget lagi.” katanya sambil menatap kontolku dengan seksama tanpa berkedip sedikit pun.
”Emang belum pernah lihat, Nad?” tanyaku.
”Belum, mas. Kalo yang asli baru kali ini, biasanya cuma lihat di bokep doank.” katanya sambil memegang dengan hati-hati mainannya yang baru ini.
”Jangan dipegang aja, diemut juga donk.” kataku sambil mendekatkan kontolku ke mukanya.
”Tapi, mas… aku belum pernah ngemut.” protesnya.
”udah, ntar gue ajarin deh.” kataku tak ingin kesempatan emas ini lepas begitu saja.
Dengan perlahan Nadya mulai menciumi kontolku. Pelan dia menjilati ujungnya dengan mesra. ”Uuuhhh… Enak, Nad.” kataku sambil memegangi kepalanya. Beberapa saat kemudian kurasakan sensasi hangat menyelimuti batang kontolku, ternyata Nadya sudah mengulum kontolku dengan segala usahanya walau belum berpengalaman dan berkali-kali terkena giginya sehingga membuatku terasa ngilu.
”Nad, jangan sampe kena gigi donk, ngilu tahu.” kataku memberi pelajaran pada malaikat muda yang sedang memberikan servisnya padaku.
”Mmmmmhhh… Mmmmhhhh…” kata Nadya tak jelas karena masih mengulum lolipop barunya. Terasa semakin mahir dia dalam hal oral sex walau baru kuajari.
Tak tahan dengan rangsangan yang Nadya berikan, aku memeluk tubuh setengah telanjangnya sambil meremas-remas payudaranya yang kenyal walau masih terhalang bra yang masih dikenakannya. Merasa terganggu dengan bra yang menghalangi telapak tanganku dengan bongkahan daging kenyal dan hangat itu, aku pun mulai membukanya secara perlahan-lahan sehingga menyembullah susu Nadya yang montok dan putingnya yang berwarna pink sedikit kecoklatan. Tanpa menunggu lama, akupun langsung mencicipi rasa susu perawan Nadya. Aku melakukannya dengan penuh perasaan. Ya, aku tak tahu apa yang terjadi pada diriku, nafsu yang dari tadi berkobar bagaikan api olimpiade seakan tersiram oleh air sejuk dari sumber mata air. Apakah yang kurasakan ini cinta?
Aku yang masih mencerna perasaan yang ada di pikiranku ini, terkejut saat pintu kamar kost Nadya terbuka lebar. Begitu juga dengan Nadya. Dari pintu tersebut, muncullah sebuah sosok yang mengagetkan kami berdua. Orang yang membuka pintu kamar kost Nadya adalah bu Selvi. Aku sih sudah tahu kalau bu Selvi pasti mengintipku karena sudah hampir 2 minggu ini mang Kosim pulang kampung gara-gara istrinya meninggal dunia, sehingga otomatis selama itu pula bu Selvi tidak dapat jatah dari mang Kosim. Sedangkan aku saat itu tengah sibuk mendekati Nadya.
Yang membuatku kaget setengah mati adalah orang di belakang bu Selvi, dia adalah mbak Sari, salah satu penghuni kost bu Selvi. Sekedar informasi, kost-kostan bu Selvi ini punya 6 kamar, itu belum termasuk kamar bu Selvi. 2 kamar kosong, yang 1 buat kost, yang 1 buat pembantu tapi belum ada yang menempati. Mbak Sari ini adalah manager HRD salah satu perusahaan kertas yang ada di kotaku. Walau umurnya sudah mencapai kepala 3, orangnya tetep modis, selalu mengikuti tren. Wajahnya khas orang keturunan, bodinya seperti Olga Lidya, rambutnya dipotong pendek sehingga kelihatan fresh.
”Sorry, Jack. Si Sari nih, orang lagi enak-enak lihat tontonan gratis, eh malah ikut-ikutan sambil dorongin aku.” jelas bu Selvi sambil menunjuk mbak Sari, sedangkan yang ditunjuk malah tidak menggubris perkataan Bu Selvi. Dia malah asyik melihat batang kontolku yang sudah siap tempur tanpa berkedip sedetik pun. Saat kutatap matanya yang masih melihat barang pusakaku, wajahnya langsung memerah sambil berusaha mengalihkan pandangannya walau masih mencuri-curi pandang pada selangkanganku.
”Enak aja, kan aku juga penasaran lihat Mbak Selvi ngintip kamar si Nadya sampai nungging gitu, ya aku ikut aja. Eh, gak tahunya si Nadya dapat servis dari cowok cakep.” godanya sambil matanya melirikku. Kulihat Nadya masih malu, dia menutup tubuhnya dengan selimut. Aku yang masih bingung plus malu, kaget dengan tindakan bu Selvi, perlahan-lahan dia menutup dan mengunci pintu kamar Nadya.
”Bu, kok ditutup sih?” tanyaku.
”Ayo donk, Jack. Lo tahu kan kalau sudah hampir 2 minggu ini gue belum dapat jatah. Mana mang Kosim pulang kampung lagi, sedangkan lo sibuk ngecengin Nadya. Gue sudah gak kuat, Jack.” kata bu Selvi.
Mendengar kata-kata bu Selvi, mbak Sari agak kaget, tapi dengan cepat dapat memahami semua itu.
”Iya, Jack, gue juga sudah lama gak ngentot, sejak putus sama pacar gue 3 bulan lalu. Kan bisa sekalian ngajarin si Nadya biar bisa muasin lo.” kata Mbak Sari sambil menatap Nadya.
Aku yang bingung pun juga ikut menatap Nadya, seolah-olah meminta ijinnya untuk memuaskan 2 orang perempuan seksi dihadapanku ini. Belum sempat aku dan Nadya mengambil keputusan, bu Selvi sudah menciumi kontolku bagai orang yang kangen dengan pacarnya yang lama tak bertemu. Aku yang mendapat serangan dadakan hanya bisa merem melek meresapi kenikmatan yang diberikan bu Selvi pada batang kontolku. Tak lama kemudian bu Selvi sudah mengulum seluruh batang kontolku sambil meremas-remas buah zakarku.
”Nah, Nad, kalo mau oral sex, usahain jangan sampe kena gigi lo, ntar pasangan lo jadi ngilu.” kata mbak Sari sambil melepas blazer yang ada di tubuhnya secara perlahan, seakan-akan ingin menunjukkan lekuk tubuhnya yang seksi padaku. Nadya yang dari tadi diam saja, terlihat memperhatikan bu Selvi yang sedang asik mengulum batang kontolku. Setelah mbak Sari melepaskan potongan pakaian terakhirnya, dengan perlahan dia mendekatiku.
”Udah donk, mbak, gantian. Kan aku juga kepengen.” ujar mbak Sari sambil ikut menggenggam kontolku. Melihat anak kostnya yang juga ingin ikut merasakan gagahnya kontolku, dengan terpaksa bu Selvi mundur sambil membuka seluruh bajunya.
Mbak Sari mulai mengocok-ngocok kontolku dengan penuh nafsu. Aku hanya bisa merem melek menikmati sensasi ini. Kulihat Nadya sudah telanjang sambil mendekatkan payudara montoknya ke mukaku. Tanpa menunggu perintah, aku langsung mengulumnya yang mengakibatkan Nadya memelukku untuk menahan rasa nikmat yang melandanya. Sedang sibuk menyusu pada Nadya, aku dikagetkan dengan rasa nikmat di kontolku yang bertambah saat kulihat ternyata bu Selvi sudah ikut bergabung dengan mbak Sari untuk mengulum kontolku. Mereka bergantian mengulum kontolku, kadang juga secara bersamaan.
Setelah beberapa lama, kulihat mbak Sari mulai mengangkangi kontolku. Saat akan menurunkan bokong semoknya dan tinggal beberapa senti dari ujung kontolku, tiba-tiba gerakannya itu dihalangi oleh bu Selvi. ”Sari, enak aja. Kan aku dulu yang lihat si Jack lagi nggarap si Nadya, jadi aku dulu donk yang dapat kontolnya Jack pertama.” ujar bu Selvi.
”Gak bisa, mbak. Kan aku yang mendorong mbak Selvi sehingga bisa ngentot sama Jack.” seru mbak Sari tak mau kalah.
Melihat mereka berdua yang masih bertengkar berebut siapa yang ngentot duluan membuatku malah tersiksa menahan konak. Kulihat Nadya yang sedang bengong melihat dua perempuan bertengkar memperebutkan kontol, kupegang tangannya sambil berbisik. ”Nad, kamu duluan yah? Kan aku tadinya maunya sama kamu, cuma diganggu sama mereka.”
Nadya hanya mengangguk sambil merebahkan tubuhnya di kasur dan aku langsung sambil mengarahkan kontolku ke memek perawannya. Setelah kugesek cukup lama, akhirnya kubenamkan batang kebanggaanku ke dalam memeknya.
”AAAAAAHHHHKKKK…!!!” teriak Nadya saat aku melesakan kontolku ke memeknya dan kejadian itu membuat 2 perempuan yang tadinya bertengkar langsung melihat ke arah kasur. Mereka seperti tidak percaya kalau yang dapat kesempatan pertama ngentot adalah Nadya. Mereka hanya bisa pasrah saat aku mulai menggenjot memek Nadya. Tak sampai 5 menit, si Nadya sudah orgasme.
Melihat hal itu, bu Selvi langsung mendorongku kesamping sehingga aku terlentang dengan kontolku tegak mengacung ke atas. Dengan tak sabar bu Selvi mulai menaiki kontolku sambil meremas-remas payudara montoknya.
”Uaakkkhh… Eeehhhhm… Terus… Goyang yang cepet…” teriaknya sambil mulai mempercepat goyangannnya. Aku tak lama melihat pemandangan itu saat secara tiba-tiba pandanganku menjadi gelap. Ternyata mbak Sari menempatkan memek pinknya di hadapan mukaku. Melihat hal itu, tanpa menunggu aba-aba, lidahku sudah beraksi menggali ke dalam memek mbak Sari.
”Oooookkkhh… Kanan dikit, Jack! Yeah… Terus disitu… Yeah…” desah mbak Sari saat aku menyerang memeknya tanpa ampun.
”AAAAAKKKKHHH…. JACK, AKU NYAMPE… AAAAAKKKH…” teriak bu Selvi saat kurasakan cairan hangat menyiram kontolku yang berada di dalam memeknya.
Melihat bu Selvi sudah tumbang, mbak Sari sudah bersiap-siap dengan berpegangan di pinggir ranjang sambil menunggingkan pantatnya. Melihat hal itu, aku langsung menghampirinya dan mulai menggosok-gosokan kontolku di memeknya.
”Sssshhhh… Udah, Jack… Cepetan… Udah konak nih…” ujarnya terbata-bata menahan nafsunya yang sudah diubun-ubun. Menuruti permintaan mbak Sari, aku langsung menghujamkan kontolku ke dalam memeknya yang sudah basah.
15 menit sudah aku menggenjot mbak Sari saat kurasakan memek mbak Sari mulai memeras kontolku dengan hebat dan tak lama kemudian… ”AAAAAKKKHHH…” mbak Sari mencapai orgasmenya, kakinya yang tadi menopang tubuhnya mulai lemas hingga akhirnya dia terduduk dengan nafas ngos-ngosan. Aku yang masih belum orgasme mulai mendekati Nadya yang masih terlentang kelelahan.
”Sayang, aku belum keluar nih, minta lagi donk.” pintaku memelas. Nadya hanya mengangguk lemah sambil membuka pahanya lebar-lebar. Aku yang sudah tak kuat menahan nafsuku langsung menindihnya dan menggenjotnya dengan ganas. Tak sampai 10 menit, aku merasakan aku akan keluar.
”Nad, aku mau keluar.” Kataku. Saat aku akan mengeluarkan kontolku dari memek Nadya, tiba-tiba kaki Nadya menahan bokongku sehingga aku keluar di dalam memeknya.
”Nad, kok kamu tahan sih, ntar kalo kamu hamil gimana?” protesku pada Nadya.
Tapi dia hanya tersenyum sambil berbisik padaku. ”Kalo hamil ya biar kamu nikahin aku, sebab aku sudah jatuh cinta sama kamu, mas.” bisiknya dekat telingaku.
Apa! Cinta? Si Nadya jatuh cinta kepadaku?! Tapi aku masih belum bisa memberi jawaban karena aku masih bingung dengan perasaanku sendiri. Nadya hanya berkata tak apa-apa karena dia hanya menganggap perempuan-perempuan dewasa yang membutuhkan kontolku hanya butuh pelampiasan sex tanpa ada rasa cinta.
***
Sudah hampir 1 minggu sejak kejadian di kost Nadya dan selama itu pulalah aku digilir 3 perempuan secara bergantian.
Suatu saat, pas aku sedang menunggu Nadya pulang sekolah, dari kejauhan aku melihat sesosok orang tua yang aku kenal baik. Dia adalah mang Kosim. Ternyata dia sudah pulang dari kampungnya. Saat kuteriaki, dia langsung mendekatiku. Tapi kurang dari 3 meter, saat kami sudah akan berpelukan, dari sebelah kanan, aku mendengar suara ban mengerem mendadak.
”CIIIIIIIITTTT… BRUAKKK!!!”
Aku yang terkejut tiba-tiba hilang kesadaran. Saat kesadaranku mulai kembali, aku melihat mang Kosim terbaring di jalan terhimpit becaknya yang hancur berantakan. Kucoba menggerakan kakiku, tapi terasa perih. Saat kulihat, ternyata kakiku patah. Aku yang tak dapat menahan perihnya langsung kembali hilang kesadaran.
***
”UUUHHH… ADUH…” aku mengeluh. Saat sadar, aku sudah berada di rumah sakit. Pelan-pelan kuingat lagi kejadian yang menimpaku dan mang Kosim. Kami berdua menjadi korban kecelakaan. Kurasakan kaki kananku terasa nyut-nyutan.
Saat aku ingin memeriksa kakiku dengan tangan kananku. ”Lho, kok tanganku jadi berat, anget, trus ada empuk-empuknya lagi?” pikirku.
Saat kulihat, ternyata Nadya tengah memeluk erat tangan kananku. Terlihat juga matanya sedikit sembab. Mungkin dia menungguiku sambil menangis. Ah, kenapa aku jadi sedih memikirkannya padahal selama ini setiap aku sakit aku selalu mengurus diriku sendiri sejak aku ditinggal orang tuaku selama-lamanya karena kecelakaan saat aku baru lulus SMA. Saat aku lihat Nadya, kurasakan perhatian yang telah lama tak kurasakan lagi. Perlahan-lahan kulihat Nadya mulai bangun. Saat dia membuka mata, dia tampak terkejut melihatku sudah sadar.
”Mas.. Mas sudah sadar? Syukurlah, aku sangat khawatir.” katanya sambil langsung memelukku dengan erat. Kurasakan pundakku hangat oleh air matanya. Kupeluk dia dengan hati-hati karena seluruh badanku masih sakit.
”Jack, lo udah sadar yah?” teriak seorang wanita seksi dari arah pintu sambil berlari kecil menghampiriku. Dia meletakkan keranjang buah di meja kecil yang berada di samping tempat tidur. Dipeluknya diriku dengan erat sampai aku kesulitan benafas.
”Mbak… A-aku gak bisa nafas.” kataku.
”Ups, sorry, Jack. Habis aku seneng banget lihat kamu udah sadar.” kata wanita itu sambil melepaskan pelukannya dariku. Ya, wanita itu adalah mbak Sari.
”Mbak, gimana mang Kosim, mbak?” tanyaku pada mbak Sari. Semua yang ada di ruangan itu diam seribu bahasa. Aku jadi khawatir dengan sahabat baikku itu. Karena tak ada yang mau membuka mulut, maka dengan kesal aku langsung membuka selimutku dan hendak turun dari tempat tidur.
”Mas, mas mau kemana? Jangan keluar dulu, kan baru sadar.” ujar Nadya sambil menghalangiku bangun.
”Lepasin, Nad. Gue pengen ketemu mang Kosim.” jawabku dengan nada agak tinggi sambil tetap mencoba berdiri.
”Ayo ikut gue. Gue bawa lo ke kamar mang Kosim.” kata mbak Sari dingin. Aku dan Nadya hanya mengikuti langkahnya meninggalkan kamar tempat aku dirawat.
”Sebenarnya gue sama Nadya gak tega ngebiarin lo lihat pak Kosim, Jack.” kata mbak Sari padaku yang masih mengikuti goyangan pantatnya yang bahenol.
”Memang kenapa, mbak?” tanyaku penasaran.
”Lo masih mending, Jack, cuma patah kaki sama memar-memar doank. Kalo mang Kosim, dia kritis, sudah hampir 3 hari, Jack. Kemarin dia baru sadar.”
Aku terkejut mendengar penjelasan mbak Sari. Saat kami mendekat ke ruangan ICU tempat mang Kosim dirawat, disana aku melihat bu Selvi dan juga seorang perempuan seumuran Nadya, orangnya cantik, kuning langsat, dadanya berukuran sedang, dan kalo dilihat-lihat mirip dengan Alyssia Soebandono, artis remaja terkenal itu. Saat aku dan yang lain masuk, kulihat mang Kosim sedang berbaring lemah. Tapi begitu melihatku, ia memberi isyarat padaku agar mendekat.
”Jack, gue punya satu permintaan sama lo sebagai sahabat.” ujarnya lirih.
”Apa itu, mang? Asalkan gue sanggup melakukannya, gue bakal penuhin permintaan mang Kosim.” jawabku sambil menahan air mataku yang mulai menggenangi karena tak tahan melihat sahabat baikku terbaring lemah tak berdaya.
”Gue cuma mau lo jagain anak perempuan gue kalo terjadi apa-apa ama gue, Jack.” pintanya lirih sambil menunjuk pada anak perempuan yang berada di samping bu Selvi yang kemudian kuketahui namanya Titin.
”Pasti, mang, gue pasti bakal jagain anak lo. Dia bakal gue anggep adik gue sendiri.” jawabku sambil mencucurkan air mata. Kulihat si Titin sudah menangis mendengar permintaan bapaknya itu.
”Ya udah, lo semua keluar dulu, gue mau ngomong berdua sama Titin.” kata mang Kosim sambil memberi isyarat agar Titin mendekat.
”Ayo kita keluar dulu, mungkin ada hal penting yang mang Kosim mau katakan pada anaknya.” kata bu Selvi sambil menggiring kami pergi dari ruangan itu.
”Mbak, gimana biaya rumah sakit gue sama mang Kosim?” tanyaku sambil menyusuri lorong rumah sakit menuju kamarku.
”Udah, tenang aja, semua biaya lo udah gue sama mbak Selvi bayar.” kata mbak Sari nenangin aku.
”Trus motor gue gimana? Yang nabrak siapa sih?” tanyaku nyerocos kayak kereta api.
”Motor lo udah rusak parah. Lo ditabrak sama supir truck yang lagi teler gara-gara narkoba.” kata bu Selvi sambil memapahku.
”Oh iya, mas, tadi ada ibu-ibu yang pesen kalo mas udah sadar disuruh ganti biaya barang bawaan yang rusak, trus dia juga bilang kalo mas gak usah kerja lagi.” kata Nadya.
”Aduh, mati gue! Pasti itu tadi mbak Ida. Mau bayar gimana, lha gue aja masih kayak gini, mana gak boleh kerja lagi. Trus gue mau tidur dimana?” kataku sambil memegangi kepalaku. Perlu diketahui, sebelumnya gue tidur numpang di kantor tempatku kerja.
”Kalo lo mau, lo boleh tidur di kamar kost yang kosong.” kata bu Selvi menawariku.
”Tapi, bu, aku sudah banyak berhutang sama bu Selvi dan mbak Sari. Aku gak tahu gimana membalas kebaikan kalian?” kataku penuh haru.
”Dan lo bisa masuk ke kantor gue, Jack. Kebetulan OB lama gue mengundurkan diri.” kata Mbak Sari.
”Makasih yah, mbak, bu.” kataku sambil menahan air mataku.
”Eits, tapi ada syaratnya, Jack.” kata Mbak Sari sambil melirik ke bu Selvi.
”Syaratnya, lo harus muasin kita kalo lagi pengen ngentot.” kata bu Selvi sambil mencolek kontolku. Mendengar hal itu, aku jadi lega.
Saat sedang berjalan pelan, tiba-tiba dari ruang ICU terdengar teriakan. ”ABAAAHHH.” teriak Titin sesaat sebelum ruangan tersebut dikerumuni dokter dan suster.
***
”Nah, Aa’ harus banyak makan biar cepat sembuh yah! Sok atuh, buka lagi mulutnya!” kata cewek cantik yang tengah menyuapiku di ranjang kamarku. Dia adalah Titin, anak tunggal mang Kosim.
”Aduh, Tin, kan udah berkali-kali kubilang, mas Jack biar aku saja yang urus. Kamu kerjain yang lain aja.” ujar cewek cantik yang satunya lagi sambil merebut piring dari Titin.
”Udah, Titin saja. Kan udah kewajiban Titin ngrawat calon suami Titin.” jawab Titin sambil mempertahankan piring yang ada di genggamannya.
”Enak aja, mas Jack itu PACARKU! Jadi jangan macam-macam kamu sama dia.” teriak Nadya.
Ya, beginilah keseharianku. Dijadikan rebutan 2 cewek cantik. Sudah 1 bulan sejak kematian mang Kosim dan sekarang aku disibukan dengan 2 cewek ini.
”Ah, mang Kosim, gimana sih, masa jodohin aku sama si Titin. Emang sih anaknya cantik, tapi kan gue belum kenal bener. Lagian, dia kan tahu kelakuan gue kalo deket cewek cakep.” Batinku. Yah, memang betul, si Titin sama mang Kosim dijodohin sama aku. Hal ini terkuak 2 minggu yang lalu.
***
Kejadian 2 minggu yang lalu.
Saat penghuni kost yang lain tengah sibuk dengan acara tahlilan mang Kosim, mau tak mau aku mengurusi diriku sendiri. Biasanya ada Nadya yang mengurusiku, tapi hari itu dia sedang sibuk karena ada kegiatan di sekolahnya. Saat aku ingin mandi, tapi kesulitan melangkah gara-gara kakiku yang masih di-gips, dengan tertatih-tatih aku menuju kamar mandi. Tiba-tiba aku terpeleset. Dalam hati kuberkata, ”Waduh, belum sembuh nambah lagi deh penderitaan gue.”
Saat sedang enak-enaknya menunggu sensasi jatuh, tiba-tiba…
”BRRUUK!!”
”Lho, kok gak sakit? Wah, ada yang empuk-empuk di punggung gue. Apa gue udah langsung koit yah, kok kayaknya gue tahu nih barang.” belum terjawab semua pertanyaan yang ada di hatiku, aku dikejutkan dengan suara merdu yang hinggap di kupingku.
”Aa’, turun atuh. Kan badan Aa’ besar. Titin gak kuat nahan badan Aa’ terus.” ujar suara merdu tersebut yang tak lain adalah Titin, ternyata dia sedang kutindih dengan punggungku.
”Wah, maaf, Tin. Gue gak tahu kalo lo yang nahan jatuh gue.” Kataku sambil bangun. Tapi mungkin sedang sial, atau malah lagi mujur, aku kepeleset lagi dan jatuh tepat diatas Titin lagi, tapi dalam posisi berhadapan dan tanganku pas banget mendarat di susunya.
”Akkhh… Aa’ genit ah. Jangan disini donk a’, Titin malu.” katanya sambil tersipu-sipu. Melihat hal itu, aku jadi penasaran. Masa gadis lugu macam Titin bisa dipake.
”Tin, emang gue boleh giniin lo?” sambil tanganku meremas-remas susu mungilnya.
”Kalo buat calon suami mah, apa aja Titin kasih.” jawabnya sambil memelukku.
”What the hell! Calon suami?!! Kapan juga gue setuju jadi suaminya, kan gue janjinya cuma ngejagain Titin doank.” pikirku. ”Emang kata siapa gue calon suami lo, Tin?” tanyaku.
”Kata abah A’. Sebelum abah meninggal, abah berpesan pada Titin agar Aa’ Jaka jadi suami Titin. Kata abah juga Aa’ sudah setuju.” katanya sambil menatapku dengan penuh tanda tanya.
”Emang lo gak apa-apa punya suami gue? Gue ini tukang maenin cewek lho, punya simpenan banyak, tukang ngentot dan… Emmphh.” belum sempat aku berbicara lagi, mulutku sudah ditahan dengan tangan lembutnya.
”Abah juga udah cerita semua tentang Aa’, jadi Titin tetep nerima Aa’ apa adanya.” katanya sambil menatapku dengan mata yang berkaca-kaca.
Saat sedang kebingungan, dari arah pintu aku melihat Nadya baru pulang dari sekolah. Tiba-tiba terlintas ide bagus. ”Nad, kesini donk, bantuin aku.” ujarku sambil mengeluarkan kepalaku dari pintu.
”Ntar aja ya, mas, aku ca…” belum sempat Nadya melanjutkan perkataannya, aku sudah menariknya ke dalam kamar. Melihat Titin, Nadya sempat terkejut. Tanpa memberi kesempatan dia berbicara, segera kucium dia dengan ganas.
”Eeehhhmmmm… Uuuhhmmmm…” desah Nadya tidak jelas karena tertahan ciumanku. Lama-lama dia tampaknya menikmati ciumanku.
”Ehhmmn.. Aahhh… gimana, Tin, gue cowok brengsek kan? Kamu gak bakal mau deh jadiin gue suami lo.” kataku setelah melepaskan ciumanku pada Nadya.
”Apa! Suami?! Mas, apaan sih ini? Tin, coba lo jelasin ada apa nih sebenarnya?” cerocos Nadya yang kaget saat aku membahas masalah suami.
”Gini, mbak Nadya, abah sebelum meninggal berpesan pada Titin supaya Aa’ Jaka jadi suami Titin.” terang Titin sambil bergelayut mesra di lengan kananku.
”Enak aja, mas Jack itu pacarku.” balas Nadya tak mau kalah sambil bergelayut mesra di lengan kiriku. Kurasakan susu kedua cewek itu empuk dan hangat. Kedua cewek itu terus saja menarikku ke arah masing-masing. Tanpa sengaja kaki Titin menyenggol kakiku yang patah sehingga aku mengaduh. Melihat aku yang kesakitan, mereka berdua langsung melepaskan pegangannya sehingga aku kehilangan keseimbangan dan terjatuh.
”BRUUUUKK…”
Aku langsung pingsan. Saat aku mulai sadar, kurasakan ada sesuatu yang hangat mengalir di kedua tanganku. Kulihat Nadya dan Titin tertidur memeluk tanganku di kedua sisi. Ternyata mereka berdua menangis sambil memeluk tanganku.
”Nad, Tin, gue sudah gak apa-apa kok. Kalian tidur aja di kamar kalian masing-masing.” kataku sambil membangunkan mereka berdua.
”Maafin Titin yah, A’. Titin gak sengaja tadi, cuma Aa’ yang Titin punya di dunia ini sekarang, jadi jangan tinggalin Titin yah A’?!” kata Titin sambil menangis.
”Udah, jangan nangis. Kan gue bilang gue gak apa-apa.” kataku sambil mengusap air mata dari pipinya. Aku merasa kasihan sama Titin karena sudah ditinggal kedua orang tuanya, sama sepertiku.
”Udah donk, kok malah sayang-sayangan, aku kan juga mau.” kata Nadya sambil menarik mukaku dan menciumku dengan mesra.
”Eh, Titin kan tadi gak gitu, Titin juga mau donk A’.” kata Titin dan mulai menciumku dengan mesra juga.
Tak mau kalah dengan Titin, Nadya pun mulai membuka semua pakaiannya.
”Nad, lo mau ngapain? Kok baju lo, lo buka semua?” tanyaku, tapi Nadya hanya diam saja sambil tersenyum dan mulai membuka pakaianku secara hati-hati.
”Mas, aku mau tunjukin sama Titin kalau kita memang sudah pacaran dengan serius.” katanya sambil mulai mengurut kontolku. Dan setelah kontolku berdiri dengan tegak, maka dengan sigap dia mengulumnya dengan penuh nafsu.
”Uuuhhhmmm… Eeehhhmmmm… Oooohhmmm…” tak jelas apa yang dikatakannya. Aku hanya bisa merem melek merasakan nikmat yang mulai menjalar di kontolku. Kulihat si Titin melihatku dengan mata yang sayu dan nafas yang memburu. Tanpa dikomando, dia pun melepas bajunya sampai bugil dan terlihatlah susunya yang imut tapi sangat pas dengan tubuhnya yang langsing.
”Titin juga bisa melayani Aa’.” Katanya sambil merebut kontolku dari genggaman Nadya dan langsung mengulumnya dengan nafsu. Tapi kok mahir banget si Titin ngulumnya?
”Tin, kok e-enak banget sih isapan lo?” kataku terbata-bata karena keenakan.
Nadya yang melihat reaksiku sepertinya cemburu dan langsung menghalangi pandanganku dengan menyodorkan memeknya ke mukaku. ”Mas, jilatin punyaku donk.” katanya sambil menggoyangkan pinggulnya sedikit. Tanpa disuruh dua kali, aku langsung menjilatinya dengan nafsu.
”Akkkkhhh… Terus, mas… Sssshhh…” ujar Nadya sambil menggoyang pantatnya dan menjambak rambutku.
Saat sedang enak-enaknya menservis memek Nadya, aku merasakan kontolku memasuki lubang yang sangat sempit. Ternyata Titin sedang berusaha memasukan kontolku ke dalam memeknya. ”Tin, emang kamu yakin mau nyerahin perawan lo sama gue?” tanyaku.
”Titin rela kok, kan Aa’ sudah jadi calon suami Titin. Sssshhhhh… AAAKKKHHHH…!!!” ujar Titin sambil menancapkan kontolku ke dalam memeknya. Trus dia diam saja sambil menahan rasa sakit yang menyerangnya.
”Aakkhhh.. Ooohhhk.. Sssshhhh..” desah Titin saat mulai menggoyang pinggulnya. Sedangkan Nadya menyodorkan susunya yang putih untuk kuhisap dan kujilati puting pinknya. Saat sedang disibukan dengan dua cewek ini, dari arah pintu, muncul tiga orang perempuan. Mereka adalah mbak Dewi, Mbak Sari dan bu Selvi, sehingga aku, Nadya dan Titin menghentikan kegiatan kami.
”Wah, Jack, gue mau pamitan, eh malah asyik main ama daun muda. Ikutan ah, itung-itung kenangan terakhir.” ujar mbak Dewi sambil mulai melepas bajunya.
”Iya nih, kan mbak Dewi mau pindah ikut suaminya ke Aceh, Jack, jadi sekalian mau pamit. Eh, Jack, minum nih dulu gih biar tambah kuat.” kata mbak Sari sambil memberiku pil warna biru yang diambilnya dari saku celananya.
”Sekalian ibu mau ngomong sama kamu dan Titin, ibu mau pergi ke amerika buat nerusin kuliah disana. Jadi kamu sama Titin ibu serahin tanggung jawab buat ngurusin nih kost-kostan, ok?” kata bu Selvi yang hanya mengenakan bra dan celana dalamnya saja.
Aku hanya mengangguk pelan sambil memandangi tubuh sexynya yang akan sangat kurindukan. Titin yang sudah tak sabar lagi langsung menghujamkan kontolku ke dalam memeknya sampai mentok. ”Akkhh… A’… Titin sayang Aa’! Sssshhha….” teriaknya saat perawannya jebol.
”Tin, lo masih perawan? Gila, si Jack dapat perawan lagi, mbak.” kata Mbak Sari sambil mulai menciumi leher bu Selvi.
”Emang yang pertama sapa, Sar?” tanya mbak Dewi yang mulai memainkan payudara Nadya.
”Tuh, yang lagi lo remes susunya.” kata mbak Sari.
Tak sampai 10 menit, Titin sudah keluar. ”Aakkhh… AA’…!!!” dia pun melemas dan langsung digantikan oleh mbak dewi.
”Ssshhhh… Jack. Makin besar aja punya lo. Sssshhh…” mbak Dewi langsung menggoyangkan pinggulnya. Kurasakan memek mbak Dewi semakin sempit dari yang pernah kurasakan.
”Mbak, kok rasanya beda?” tanyaku.
”Aakkh… Punya suami gue kecil, jadi gak berasa. Sssshh…” ujar mbak Dewi sambil mempercepat goyangannya. Tak sampai 15 menit, dia sudah keluar.
Dan begitulah seterusnya. Malam itu, aku digilir oleh 5 orang wanita tanpa henti. Yang bikin aku bingung, kok aku bisa tahan lama banget yah? Ternyata itu karena khasiat obat dari mbak Sari.
***
Esoknya, Mbak dewi berangkat ke Aceh bersama keluarganya. Seminggu kemudian, Bu Selvi pun berangkat menuntut ilmu di negeri paman Sam. Dan disinilah aku, sedang memikirkan dua cewek cantik yang masih memperebutkanku.

Keyword Cerita Dewasa

  • cerita seks ngentu tempek bu titik yg montok ketagihan kontolku sampai hamil
  • Cerita Sex binor
  • cerita dewasa binor
  • cerita seks diperkosa gara gara narkoba
  • Cerita Sex binor muda
  • Ceritasex sedarah petualangan ari dengan tante lidya
  • cerita dewasa titi dj
  • cerita binor
  • Cerita Sex artis titi dj
  • Cerita Sex tukang becak

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *