Cerita Dewasa-Bercinta Diatas Ranjang Dengan Mahasiswi Lesbian

Cerita Dewasa-Bercinta Diatas Ranjang Dengan Mahasiswi Lesbian

Posted on

Cerita Dewasa-Bercinta Diatas Ranjang Dengan Mahasiswi Lesbian | Nama saya Rara, saya kuliah di salah satu universitas swasta dijakarta. pada waktu itu, sepulang kuliah saya berniat kerumah teman saya yang bernama Farah, untuk mengerjakan tugas kelompok. rumah teman saya dikawasan Cipulir – jakarta selatan. saya langsung berangkat dari tempat kuliahan saya. hari terasa panas sekali, fyuuh… macet, sempit, berdiri di bis kota, bis nya pake AC Sih, tapi penumpangnya terlalu banyak jadi Ac nya gak berasa. kurang lebih 2 jam diperjalanan. saya turun di lemigas dekat ITC Cipulir, rumahnya tak jauh dari sana. akhirnya tiba juga dirumah Farah. saya memanggil dari pagar depan rumahnya, sebab tak ada bell di sana.

Cerita Dewasa-Bercinta Diatas Ranjang Dengan Mahasiswi Lesbian Cerita Sex Dewasa Sedarah

Cerita Dewasa-Bercinta Diatas Ranjang Dengan Mahasiswi Lesbian |  saya: faraaah…… tak lama kemudian, Farah keluar dan menghampiri saya. Farah: eeh lama banget nyampenya ra??? gue tungguin lo dari tadi, lo belom sampai juga… saya: iya nih gilaa macet banget…. panas… Farah: hehehe… maklum lah kawasan macet… ayo sini masuk… Farah mengajak saya masuk kerumahnya. saya: tumben banget sepi rumah lo?? nyokap lo kemana? Farah: lagi ke undangan. jawab Farah sambil kedapur ambil minuman untuk rara. saya: dah dari tadi?? Farah: belom baru berangkat. btw, lo dah bawa bahan tuk tugas kita?? eh iyaa yudi dah dikasih tau? yudi temen sekelompok saya, satu kelompok ada 3 orang. saya: udah. aah bingung gue sama tuh anak plin- plan banget. tadi bilang iya, sekarang enggak. dah biarin jah lah, nanti klo dah selesai kita mintain duit upah kerja ajah… lumayan kan.. hehehe…. Farah: aah dasar lo… saya langsung memberikan bahan tugas ke Farah. saya: nih bahannya, kalo kurang kita cari ajah di internet. gue tau web nya.. Farah: sip. yadah yuk kita langsung ajah jangan buang buang waktu karena masih kurang nih. saya langsung ikut Farah ke kamarnya, kamarnya Farah sedang terbilang kecil juga, cuman ada tempat tidur, lemari, meja komputer sekaligus meja belajar. Farah langsung menyalakan komputernya, kami berdua pun asik mengerjakan tugas sambil berbicara. saya merasa kegerahan, maklum kamarnya fentilasinya kecil. saya: gilaa panas bangeet kamar lo… kipas anginnya nyalain dong… Farah: kipasnya rusak, tau tuh bokap belum betulin. ya ampyuun keciaan bangeet kegerahan…. hehehe…. saya: huu… Farah: ra, lo pake dalem- an lagi kan?? klo pake buka aja jaketnya, betah amat panas panas gini pake jaket.. hehehe… gue ajah semenjak kipasnya rusak pake tangtop terus.. abisnya panaas boo…. tidur diluar banyak nyamuk.. saya: pake sih… iya aah buka aja… agak seksi tapi gp2 lah.. hehehe… saya langsung buka jaket saya, dan saya langsung meletakannya dikasur. Farah: woow.. gilaa body lo ra.. bagus bangeet… seksi, wah waah… kata Farah sambil melihat ke arah saya dari atas sampai bawah. saya pake tangtop yang ketat sehingga belahan dada kelihatan dengan jelas. apa lagi dengan keringat saya yang terus bercucuran membasahi area dada yang menambah jelas bentuk payudara saya. saya: hehehe… bisa ajaah lo… saya dan Farah kembali mengerjakan tugas. gerak gerik Farah saya perhatikan semakin aneh, kaya salting getho deh.. dari mulai pembicaraannya yang agak ngelantur dan sedikit ngaco, dan lama lama duduknya mulai mendekati saya. saya diemin ajah, saya gak pikiran jelek ke Farah. dia membawa buku dan menulis dikasur sambil tiduran, dan saya perhatiin tangan dia mengambil jaket gue yang disampingnya, sumpah saya kaget banget melihat Farah mencium2 jaket saya yang masih basah oleh bekas keringat saya. dalam hati saya “gila Farah keringet gue dicium2 segala, gak jijik apa… tanya aah..”. saya: Farah ngapain lo?? Farah: gak ngapa2in.. Farah sambil tersenyum ke arah saya. saya: jorok lo aah… keringet gue lo cium2.. gak jijik?? Farah: ngapain jijik.. enak bangeet sih baunya… penuh sensasi… saya: mangnya wangi ya keringet gue?? hehehe…. Farah: walaupun bau asem, tapi enak ra…. Farah sambil terus menciumi jaket saya dibagian ketiak. saya liat Farah hornny banget. saya: aah dasar lo… hehehe… kita lanjutin lagi yuk tanggung nih dikit lagi.. saya kembali mengetik. tak lama kemudian… Farah: ra, lo gak pake kancut yaa?? saya: pake.. hehehe… keliatan ya pantat gue?? Farah: iya tuh ra.. tak lama kemudian, Farah mendekati gue dan mulai merangkul dari belakang, saya tak larang, saya sambil mengetik. dan Farah mencium punggung saya. rupanya Farah terangsang aroma keringat saya. saya: gelii.. duh tanggung nih… Farah tak mendengar ucapan saya, malah dia menjilat jilat punggung saya. gelii bangeet rasanya… saya: duuh Farah… ngapain seh lo?? sange yaa ma gue?? tanya saya sambil menatap wajah Farah. Farah: ra….. Farah menatap saya dengan penuh arti. saya: lo sange far?? saya mendekat ke Farah. Farah: ra… maen yuuk?? saya: gilaa lo… masa jeruk makan jeruk sih??? gak mau aah…. Farah: ayoo ra… plis….. saya: dah aah ngaco lo.. kita lanjutin lagi yuk tugasnya… masih banyak nih… Farah: iya. tapi gue sambil peluk2 lo ya ra….. saya: iya deh terserah lo… saya kembali mengetik, dan Farah mulai memeluk2 saya. lama kemudian Farah mencium sambil menjilat dengan ganas leher saya. walaupun geli saya mencoba tahan sebab tugasnya harus secepatnya selesai. Farah tak cukup sampai disitu, Farah menghisap lembut leher saya. pas banget diarea sensitif saya. waaaw sensasinya luar biasa saya tak bisa tahan. saya menikmati hisapan Farah. saya: Farah… lo beneran sange ma gue??? Farah hanya memberi isyarat dengan menganggukan kepalanya. saya: eeehm…. lo mau maen ma gue?? Farah: iya ra… lo mau beneran kan maen ma gue?? saya: iya mau.. tapi… jangan sampai ada yang tau loh… ini rahasia kita.. Farah tersenyum, dan merangkul saya, mulanya saya agak canggung, tapi saya menyesuaikan permainan Farah. lama kelamaan saya merasa sensasi yang waaah… saya memberanikan untuk mencium bibir Farah, Farah membalasnya dengan kuluman lembut di bibir saya. tangan Farah menyusup kedalam tangtop saya dan meremas remas payudara saya sembari memaenkan puting. saya mulai terhanyut dalam permainan, saya mencium leher Farah yang juga berkeringat. ternyata keringat itu memberikan sensasi yang berbeda. pantes saja Farah suka banget sama keringat gue. birahi saya meningkat, saya melepas celana jeans dan tangtop. Farah juga membuka celana pendeknya dan tangtopnya. kami berdua hanya memakai bra dan kancut saja. tangan saya diangkat oleh Farah hingga ketiakku siap tuk nikmati, Farah langsung menghisap menjilat ketiak saya, dan saya membuka bra Farah, Farah membuka bra saya, waaw saya melihat ukuran payudara Farah lebih besar dari punya saya, saya langsung menggapainya dan menghisap putingnya. eehm rasanya asin nikmat…. saya juga ingin mencicipi rasa ketiak Farah, saya angkat kedua tanganya dan saya menjilat jilatnya… ooowh…. nikmat…… saya: Farah, ketiak lo nikmat bangeet…… Farah: aaah… owh…. essst….. buka kancut lo ra… saya langsung membuka kancut. dan Farah juga sama. kami berdua sudah bugil. saya melihat Memek Farah yang rapi tak ada bulu, Memek saya ada bulunya tapi, hanya bulu bulu halus saja. saya disuruh Farah terlentang dikasur. Farah: ra… terlentang… Farah membuka lebar lebar kaki saya, Farah langsung menjilat selangkangan saya dan menuju Memek saya. saya: far… masukin pake jari… aaah…….. Farah langsung memasukan jarinya ke Memek saya. saya: far… yang kenceng…. Farah langsung menambah kecepatnya, Farah juga menambah satu jari lagi. dari dua jari menjadi tiga jari. saya: aaaaaah…. owwh….. Farah: ra, gantian…. saya langsung menggantikan posisi Farah, Farah sudah siap dengan posisi mengangkang. saya memasukan jari saya ke lobang memek Farah. dan tak lama kemudian kami ganti posisi. saya nungging dan Farah memasukan jarinya kelobang pantat saya. dan gantian dengan Farah. pada saat Farah memasukan jarinya kepantat saya, Farah menarik jarinya dan melumatnya, dan memasukan lagi ke pantat saya. terkadang memasukan ke memek saya dan saya disuruh menjilat jarinya. saya: faraaah… nikmaat…. aaah… kami berdua asik menikmati lesbian kita. kami mencoba berbagai variasi seks. tapi sayang seribu sayang ditengah tengah ke asik an kita, nyokapnya pulang. apa boleh buat kita harus segera pakai baju walaupun belum puas. Farah: anjriiit…. nyokap gue pulang…. cepet cepet pake baju lo….! saya: duuuh….. nih bh lo bego…! Farah: dah buruan…! dah pake aja…. kami berdua panik… super salting dah.. nyokapnya langsung masuk kerumah dan…. kami lupa ngunci pintu kamar… ya ampuuun….! sumpah lupa banget….! padahal masih keburu kunci tapi disituasi yang panik kami berdua salting. Farah: ra… kunci pintunya dulu….! gilaa lo kagak dikunci…..! saya: tar… tar dulu….. lo dong… yang deket kepintu kan lo bukan gue…! saya belum pakai bh dan celana dalam saya langsung pakai celana jeans dan tangtop, Farah juga sama kaya saya.. hehehe…. gila deg degan bangeet…! nyokapnya masuk kamar.. nyokap: faraah… temennya dah dikasih minum?? Farah: dah ma… nyokap: yadah, neng kalo laper minta ambilin Farah ajah yaa… saya: ii iya tante… sumpah salting banget…. nyokapnya langsung menutup kamarnya, untungnya nyokapnya ga sadar atau pura pura ga tau karena dikamar tercium bau memek yang semerbak sekali. tapi, gp2 lah setidaknya gak ketauan… hehehe…. saya masih pengen maen lagi. tapi waktunya udah gak mendukung. saya: Farah…. masih pengeeen nih….. Farah: gue jugaa…. kunci dulu pintunya… saya mengkunci pintunya, dan Farah mencium bibir gue. dan kami berdua telanjang untuk memakai bh dan celana dalam yang tadi belum sempat dipakai. kami menyempatkan diri dulu tuk saling gantian menghisap payudara dan menjilat jilat badan. setelah itu kami langsung pakai bh dan celana dalam dan baju serta celana. kami langsung merapihkan alat tulis dan buku, saya berpamitan dulu sama nyokapnya Farah. saya: tante… saya pulang dulu yaa…. nyokap: iya… hati hati yaaa…. saya: far, jangan lupa dibawa yaa tugasnya… Farah: siip…..! hati hati yaaa ra di jalan….. bye bye…. Setelah Kejadian itu rara merasakan ternyata menjadi seorang lesbi enak juga, dan bisa menikmati seks seperti seks dengan lawan jenis. Tamat..

Keyword Cerita Dewasa

  • cerita lesbi sedarah
  • cerita lesbian
  • cerita lesbi
  • Cerita Dewasa mahasiswi
  • cerita ngentot lesbian
  • cerita ngentot darah perawan rara
  • cerita ngentot lesbi
  • Cerita Dewasa lesbi
  • cerita lesby
  • cerita cewek lesbian

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *